~Kerinduan~

Dari jauh ku serlah rasaku,
dari jauh ku zahir rinduku..
namun,
sekilas pandangan umpama satu cemuh hina,
hari berganti hari,
masa bersilang waktu..
namun,
tak kunjung tiba..
ada yang tertanya,
ada yang meneka,
dan ada yang lagaknya biasa,
namun,
itulah kita, tidak bersama,
tiada jawabnya,
apa hidup, jika tiada salah,
bukan manusia jika tiada silanya..
jika khilaf ku mencampah bak puncak gunung yang tinggi,
tidakkah kau pandang dedaun rimbun yang mekar subur menhijau di kaki gunung,
kau campak lautan benci,
kau cemuh ciptaan-NYA,
apa besar salahku,
cukup sudah kata-kata,
sukar ku dengar manis persis gula,
namun,
ku tetap berdiri,
tetap ku tatap,
tetap ku resah bila kau tiada,
entah mengapa..
bukan niat ku untuk dibenci,
bukan niat ku untuk membenci,
ketahuilah sedalam dasar,
ikatan kita, tulus murni demi-NYA,
tidak ku hirau tomahan mereka,
ku renjis kesabaran dek batas nian rapuh..
namun,
kau jauhkan segala,
akhirnya,
nyata kian menyemai,
kebenaran jelas mutlak terlihat,
ku bersyukur,
ku bersyukur di atas sebuah kejujuran,
kiranya ia, hanya sementara..
lebih baik kau simpan sahaja rasa salahmu,
kerna apa?
kerna aku tiada bermakna,
tiada berguna,
semua yang ku lakukan hanya sia-sia belaka,
tidak sedikit kau jenguk untuk satu kemaafan,
tidak jua kau hirau santun mu bak lidah bertulang,
namun,
kau pandang ku jijik..
kau rasa ku hina untuk didekati,
bukan malang bagiku mengenali kamu,
tapi, 
malang bagi mu tuk memiliki sahabat sepertiku..
mungkin dirimu terbaca bingkisan sampah ini,
akan kata tidak bernas tu dirasa,


" Kesunyian meluasi segenap relung kalbu, pautan rindu memuncak menggunung, membuai pilu suatu kenangan, meratap pelusuk indahnya, mengapa semua perlu berakhir, dari satu senyuman kepada satu kebencian, apa benar salahku, maafkanlah.. jika benar sampai di sini sahaja tali persaudaraan kita, ku redha... ku sedar mana letak diriku, namun yang pasti.. bukan disisimu tempatku"


apa pun yang terjadi,
ku tetap menyayangimu wahai sahabatku,
tetap dan amat menyayangimu,
TUHAN, dengarlah rasa hamba-Mu ini..
ku rindu...k
lakaran bukan suatu saksi,
hari-hari bukan suatu mimpi,
namun kehilanganmu nyata suatu realiti..




No comments: